5 Perbedaan Lebaran Sekarang Dan Tempo Dulu

watch_later Sunday, 3 July 2016

Mungkin antusias saat merayakan lebaran tak seheboh saat kita kecil dulu. Karena ketika kita kecil tak ada beban yang harus kita tanggung. Coba anda flashback ke masa lalu apa yang anda lakukan saat Idul fitri menjelang? Pastinya ngerengek minta di beliin baju baru, sandal baru, atau kue seperti yang kita mau. Tanpa kita tahu kesulitan apa yang mesti di hadapi oleh orang tua kita bener ngga sih?

Namun seiring berlalunya waktu ada banyak hal yang berubah tanpa kita sadari. Kesulitan yang dulu dialami orang tua kita sekarang kita alami juga. Makanya saya jadi mikir ahh....enakan saat masih bocah.Ngga mikir apa - apa buat lebaran. Tinggal minta kalau ngga di turutin merajuk, udah datang sendiri apa yang kita minta. Bener ngga? buat kamu yang mungkin sekarang berfikiran sama dengan saya kebayang ngga sih, apa perbedaan lebaran saat kita kecil dulu dan sekarang? Maka dari itu kali ini saya akan menulis 5 Perbedaan Lebaran Sekarang Dan Tempo Dulu.

1.Baju baru

Tempo dulu :
Seperti sebuah kewajiban jika hari raya tiba, baju baru harus tersedia. Jika tidak dibelikan sudah dapat dipastikan kita bakalan nangis meraung - raung seharian. Apalagi jika di tanyain temen baju kamu dah baru belum? dan apesnya kita belum di beliin baju baru pastinya langsung ngacir pulang dan ngajakin ortu untuk berangkat ke toko baju.Dan parahnya kita tidak pernah mau tau kondisi keuangan orang tua kita.

Sekarang :
Baju baru sepertinya sekarang bukan hal wajib lagi deh hukumnya, karena bisa mudik saja sudah alkhamdulillah.Mungkin buat kamu yang berkantong tebal bisa beli ini itu. Namun bagi yang berkantong tipis mending dipakai buat kepentingan yang lain. Apalagi jika mudik terus cuma bawa oleh oleh tas kosong. Aduuh ...kasihan yang lihat deh kayaknya.

2.Tunjangan Hari Raya

Tempo dulu :
Nah ini dia yang ditunggu anak - anak setiap momen lebaran tiba. Salam tempel dari orang - orang yang murah hati. Selama lebaran asal kita mau ngikut kemara orang tua silaturahim bakalan nambah uang THR kita. Apalagi jika saudara dari kedua orang tua kita banyak wah... sudah dapat dipastikan setelah lebaran bisa panen uang.

Sekarang :
Manisnya mendapat THR hanya beberapa menit kita rasakan selebihnya malah sampai harus ngutang.Jika kita tidak pintar - pintar bagi uang. Mungkin begitu kamu dapat THR an bakal mikir wah...kesempatan buat beli barang baru, namun kamu lupa jika di rumah orang tua dan ponakan sudah siap - siap dapat THR dari kamu. Jadi buat kamu yang ngga pingin tekor di tahan dulu deh keinginan untuk beli barang baru. Nunggu setelah dapat uang sisa mudik.

3.Hasil Dari THR 

Tempo dulu :
Ya yang namanya anak - anak seberapapun dapat uang lebaran jatuhnya ke orang tuanya juga.Paling banter jatuhnya cuma buat beli mainan dan peralatan sekolah. Dan apesnya karena kita masih gampang di bodoh - bodohi katanya uang tersebut dah habis cuma buat beli mainan dan peralatan sekolah yang harganya tak seberapa.

Sekarang :
Zaman memang sudah berubah jika dulu hasil dari THR cuma buat beli peralatan sekolah. Sekarang begitu dapat angpau langsung deh di beliin pulsa paketan buat main game online.Dan parahnya gadget pun juga harus baru. Dengan angpau yang di dapat minta sama ortu buat beliin gadget.

4.Status Kita

Tempo dulu:
Jika kita di ajakin ke rumah saudara sama ortu kita, pasti dong bakal di tanyain. Aduh...sekarang kamu udah besar ya. Kelas berapa sekarang? dan sejumlah pertanyaan tentang nilai kita di sekolah, les di mana? trus petuah - petuah supaya jangan jajan sembarangan. Ya standar lah pertanyaan untuk anak - anak.

Sekarang:
Rasanya persiapan kamu harus ekstra deh  bukan hanya materi namun sikologi kamu juga harus siap apalagi jika umur kamu sudah masuk angka 3. So pasti ketika mudik bakal banyak banget orang yang bertanya dan nyeramahin kamu untuk segera cari pasangan.

5.Keberadaan Kita

Tempo dulu :
Sudah dapat dipastikan jika dulu kita berada bersama orang tua kita.Karena itu banyak momen indah yang kita buat saat lebaran tiba. Mulai merengek minta baju, sandal, dan lainya, dan yang tak terluoakan bersama-sama gangguin ibu bikin kue. Ya maksut hati pingin bantuin tapi sama ibu katanya malah ganggu jadinya malah kita di suruh pergi main.

Sekarang :
Ah... Indahnya mengingat momen kebersamaan bersama orang terkasih kita. Namun memang waktu telah merubah segalanya. Sekarang kita tidak lagi bisa setiap saat bantuin ibu karena keberadaan kita yang jauh dari kampung halaman. Mungkin segala kenangan indah tentang Idul fitri ini pada akhirnya memaksa kita untuk mudik lebaran, meski tidak membawa apapun untuk bisa di banggakan namun saya yakin kedatangan kita pada orang tua melebihi kebanggaan apapun atas apa yang kita miliki.
Berkomentarlah dengan sopan.
  • Untuk menulis huruf bold silahkan gunakan <strong></strong> atau <b></b>.
  • Untuk menulis huruf italic silahkan gunakan <em></em> atau <i></i>.
  • Untuk menulis huruf underline silahkan gunakan <u></u>.
  • Untuk menulis huruf strikethrought silahkan gunakan <strike></strike>.
  • Untuk menulis kode HTML silahkan gunakan <code></code> atau <pre></pre> atau <pre><code></code></pre>, dan silahkan local_parking parse dulu kodenya pada kotak parser di bawah ini.